Monday, 26 August 2013

Isu Penjagaan dan Penderaan Fizikal dan Sikologi Anak-anak

Teks : khairunnisa hamzahara



Gambar atas dan bawah : Permata hati pertama (aisyah) yang menjadi mangsa keadaan dek kerana mommy daddy baru nak pandai menguruskan hal kewangan dan pengurusan masa keluarga pada masa lalu
Anak-anak adalah tanggungjawab dan amanah yang diberikan kepada hamba Allah yang telah bersedia memikul tanggungjawab tersebut. Namun sebaik saja di anugerahkan anak tersebut, ibu bapa zaman moden tidak dapat menjadi ibu bapa sepenuh masa kepada anak-anak lantas ramai yang hanya menjadi ibu bapa separuh masa atau ibu bapa hujung minggu saja buat anak-anak. Saya juga turut tidak ketinggalan bergelar ibu bapa separuh masa pada 4 tahun yang lepas. Namun setiap hari meninggalkan anak-anak di taska pasti rasa hiba malah teresak-esak di dalam kereta. Suami hanya mampu nasihat untuk bersabar. Kata suami, berdoalah satu hari nanti, saya mampu jaga anak sendiri. Perit juga bila ada beberapa episod penjagaan anak sejak dari anak pertama. 

Bermula dengan hantar di rumah pasangan tua, anak saya seperti terbiar dan sering kali pulang dengan bekalan susu dan pampers yang masih penuh. saya tidak tahu sama ada anak saya diberikan susu atau tidak. adakah pasangan tersebut terlupa atau berikan susu yang lain. akhirnya kami tukar hantar ke taska, di sini anak saya kadang kala ada parut luka, kadang-kadang masa nak ambil anak tengok anak hanya menyarap di atas lantai sebab baru usia 8 bulan, sedang ketika tu kanak-kanak lain berlari-lari melangkah anak saya. hati ibu mana tak sebak. tak lama kemudian anak saya dijangkiti sakit kaki tangan dan mulut di nursery tersebut. kemudian bertukar tangan ke pasangan muda. tak sangka pula ibu muda ni tergamaknya menyusukan anak saya secara diam-diam. kemudian dia dan suami datang ke rumah bagi tahu anak saya dah jadi anak susuan dia. hati saya tak keruan. lebih-lebih lagi lepas tahu kemudiannya pasangan tu bercerai, anak saya jadi mangsanya, saya perlu tahu susur galur pasangan tersebut pula. kemudian ibu saya kesian dan jaga anak saya walau ibu saya menghidap athma. pernah sekali, ibu terpaksa mengengsot buka pintu kaca di depan rumah dan menjerit meminta tolong sebab anak saya muntah dan ibu pula sesak nafas, lantas ada kontraktor yang sedang buat kerja di depan rumah datang menolong. Saya serba salah. kemudian letak kemabli di taska, kadang-kadang saya ambil, anak saya tidak berbaju hanya pakai pampers, dan dokter kata anak saya kene bronchitis. di taska ini anak saya dah besar, dia selalu kata" tak boleh ke mommy jaga kakak dengan adik kat rumah" luntur hati saya. saya nekad untuk berhenti kerja. sebab saya orang dewasa. kenapa saya yang perlu harap anak saya faham saya perlu keluar bekerja, anak-anak saya yang perlu bekorban jiwa dan raga, tanpa kasih sayang ibu ayah sepanjang hari nye berlalu. masa ambil di petang hari dia dah pun mengantuk dan tidur sampai esok paginya. saya rasa saya kejam . bila lihat anak-anak balik dari taska tanpa perasaan dan tak heran pada saya, saya tak tahu apa yang berlaku di taska sebab anak-anak belum pandai bercerita tai hati mereka makin jauh. sebelum terlambat, saya korbankan kerjaya sebagai arkitek, ketika kerjaya sedang meningkat naik....saya rela demi mendapatkan jiwa anak kembali. Sebab saya tahu what u give u get back. saya tak mahu anak saya letak saya di rumah orang tua pula

saya yakin dengan keputusan saya lepas kawan saya sendiri kematian anak di bukit antarabangsa sebab tersedak susu sebab penjaganya hanya sumbatkan botol susu dan sendalkan saja dengan tuala sedang penjaga tersebut keluar sekejap di depan taska untuk berborak dengan seseorang yang dikatakan boyfriendnya. Dan sekali lagi seorang senior saya menceritakan anaknya balik menangis, ceritakan dia dan adiknya dikurung di sebuah bilik sebab menangis. Saya yakin, orang lain tidak akan mampu layan dan sayang anak kita sebab sejak jadi suri rumah, saya sendiri kadang-kadang marah dengan anak-anak yang pelbagai kerenah. sedang emak sendiri marah anak, apatah lagi orang lain. Cuma kita marah kerana sayang, marah kerana nak mendidik. Orang lain mungkin marah dan benci lantas selalu maki dan pukul atau dera sikologi atau secara fizikal. insyaallah selagi hayat dikandung badan, saya akan jaga anak sendiri..insyaallah

Saya tambah lagi  Melalui pengalaman sendiri seperti yang diceritakan, sebelum saya berhenti kerja, saya sebenarnya sangat berharap agar setiap pejabat membenarkan ibu membawa anak ke pejabat di tingkat yang sama dengan bilik kerja/pejabat ibu. Ye seperti adanya surau, pantry, toilet dan sebagainya di setiap tingkat atau di setiap tempat kerja. Kini ditambah dengan bilik asuhan anak-anak. kos menyediakan sedikit ruang dan penjaga sebenarnya tidak lah semahal dengan kos yang perlu ditanggung apabila pekerjaselalu tidak dapat hadir ke pejabat untuk melaksanakan tugasan dan tidak dapat bekerja dengan lebih produktif kerana perlu uruskan hal anak-anak. Ibu dan anak tidak dapat dipisahkan. Ini sekaligus boleh mengenepikan penggunaan pembantu rumah dan pengasuh anak-anak di tempat yang jauh untuk dipantau dari tempat kerja. Ada juga yang menggunakan teknologi maju dengan memantau aktiviti pembantu rumah di rumah dengan menggunakan cctv yang dipantau melalui internet di pejabat. Namun jika perlakuan kejam ke atas anak di luar kawalan sedang berlaku, si ibu tadi perlu bergegas segera pulang ke rumah. Itu pun jika perasan dan sempat untuk pulang. Walau macam mana pun , dalam banyak-banyak kaedah, kaedah si ibu sendiri menjaga anak-anak nya adalah perkara yang terbaik sekali boleh dilakukan biarpun nenek nya boleh tolong jagakan. Kata orang tua, janganlah di bebankan lagi orang tua kita dengan anak-anak kita pula, mereka dah penat membesarkan kita. Kata-kata lain pula, janganlah kita menggajikan orang tua kita sendiri. wallahualam

p/s: Lepas berhenti kerja ni makin galak dengar isu penderaan kanak-kanak. rasa lega dengan keputusan yang dibuat untuk bekerja dirumah. Tapi bila keluar berita ada ibu bapa yang dera anak sendiri, saya tak nafikan yang semenjak jaga anak sendiri 24 jam ni, anak-anak kecil ni banyak kerenahnya dan menguji kesabaran. lagi-lagi bagi ibu bapa yang sedang ada masalah perhubungan suami isteri dan hutang, pasti senang naik angin. Tapi yang membezakan kita dengan ibu bapa yang mendera anak tadi adalah akal dan iman. dan juga cara kehidupan. jika cara kehidupan berlandaskan islam, insyaallah aman harmoni. kembali kepada fitrah dan hak manusia dan allah. perkara ni tak akan pernah surut, yang penting kita usaha yang terbaik untuk anak-anak kita dan anak-anak di sekeliling kita yang kita daya untuk ambil berat. perkara anak-anak ni yang mendidik hati nurani saya. dulu saya seorang yang bercita-cita tinggi , sekarang saya hanya bercita-cita untuk baikikelemahan diri dan membina akhlak yang paling baik sebab saya dah ada anak. apa saya buat, diaorang akan copy paste. ohhh beratnya tanggungjawab. kita sedang jaga dan didik ciptaan allah yang bernyawa. dialah penyebab kita ke syurga atau sebaliknya. maaflah, topik ni boleh buatkan saya bercakap never end... 

//KHAIRUNNISA HAMZAHARA//

layari di sini untuk mendapatkan info asas bekerja dari rumah :

1 comments:

Sumijelly Sumi said... [Reply to comment]

Salam....

saya anak dah 4.. hati tu nak berhenti.. tp suami kata tak perlu...

walaupun hati teringin tapi saya jenis yg tak boleh duduk diam, dia takut saya bosan di rumah..

entahla.. nak melihat anak sendiri membesar depan mata tak kesampaian... nampakya memang kene bekerja juga untuk menampung kehidupan yang tinggi ni..walaupun risau meninggalkan anak2 di rumah taska.. nak macam mana.. itu la cabaran yang perlu kami tempuh

saya pun menginap di seksyen 7, BBB

salam perkenalan

Sumijelly.com

Post a Comment

Popular Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LIKE OFFIAL FB KHAIRUNNISA HAMZAHARA

LIKE PAGE REKABENTUK 3D

LIKE PAGE PENULIS BEBAS DAN USAHAWAN ONLINE

LIKE PAGE BELAJAR BLOG ONLINE

LIKE PAGE HOMESTAY PENULIS

LIKE PAGE BUTIK MUSLIMAH PENULIS

LIKE PAGE WAHM SAHM SOHO