Sunday, 29 September 2013

Tujuan Hidup Dan Rezeki

Teks : khairunnisa hamzahara




(1) TUJUAN HIDUP:
"UNTUK MENDAPAT KEBERKATAN"

(2) REZEKI:
"BAGI MEMENUHI TUJUAN HIDUP"


KEBERKATAN

Apakah kita faham akan erti kehidupan yang di anugerahkan oleh Allah s.w.t. Kehidupan ini adalah semata-mata sebagai ujian untuk kita melepasi siratulmustaqim atau sebaliknya. Perkara Asas dalam kehidupan yang dianugerahkan oleh Allah ke atas hambanya adalah memenuhi tujuan hidup agar dapat kembali ke pangkuan Allah dengan selamat. Fitrah kejadian dan tujuan hidup semua manusia di muka bumi ini adalah berusaha untuk mendapatkan keberkatan dalam kehidupan. 

Agak sedih jika ada yang tidak nampak perkara "asas" ini. Kerana segala punca malang dan kecelakaan adalah kerana hidup tanpa keberkatan. Apa gunanya hidup tanpa keberkatan? Di manakah nikmat kehidupan tanpa keberkatan? Kita tahu keberkatan itu penting tetapi ramai yang menganggapnya perkara kecil.

Dalam membina keluarga dan kediaman, pastikan kehidupan harian penuh dengan keberkatan. Keberkatan ini bukan sahaja perlu dituntut dari Allah. Malah kita perlu berusaha mendapatkan keredhaan dan keberkatan dari Ibu Bapa, Suami Isteri, Anak Beranak, Adik Beradik, Saudara Mara, Rakan Taulan dan masyarakat sekeliling serta tidak lupa terhadap makhluk Allah yang lain. Ya, keberkatan itu perlu diusahakan. Diusahakan dengan bersungguh-sungguh. Kita perlu menggembirakan Allah, Ibu Ayah, Suami Isteri, Anak-anak, Adik beradik, saudara mara, rakan taulan, masyarakat sekeliling dan makhluk Allah yang lain sebelum kita mendapat keberkatan dari mereka yang seterusnya menjadikan doa mereka makbul untuk kita, kita mendapat hidup yang bahagia dan rezeki yang melimpah ruah. 

REZEKI

Rezeki pula adalah satu perkara yang sangat subjektif. Ingatlah bahawa tujuan untama dalam hidup bukanlah mencari rezeki tetapi mencari keberkatan hidup!. Rezeki di cari bagi memenuhi tujuan hidup tadi. Rezeki juga di cari bagi mendapatkan keberkatan mereka yang disebutkan tadi. Tanpa rezeki bagaimana pula untuk meneruskan kehidupan. Rezeki adalah "tool" untuk menjalani kehidupan yang berkat. Jadi, adakah kita boleh ambil sambil lewa tentang perkara rezeki ini? kerana rezeki yang tidak halal tidak dapat membina kehidupan yang penuh dengan keberkatan.

Rezeki bukan sahaja berbentuk wang ringgit. Tetapi rezeki juga adalah berbentuk Ibadah, kesihatan, masa, kehidupan, ilmu, dan kemudahan. Misalnya ,Tidak semua orang dapat rezeki ibadah walaupun dia seorang yang pernah belajar di sekolah agama. kerana mungkin setelah bekerja, dia sibuk dengan kerja hariannya. Sering pula dia melambatkan solatnya dan jarang mengajinya. katanya iman nya sentiasa ada di dada walau sibuk macam mana. Quran pula tersemat di jiwa. Ia ada, ia memang miliknya tetapi ia bukan rezekinya kerana rezeki itu adalah sesutau yang dimanfaatkan dan digunakan sentiasa. 

Begitu juga dengan kehidupan. Ada yang miliki isteri dan anak-anak tapi perlu outstation berbulan lamanya. Ya, dia ada anak dan isteri tapi pada bulan itu , ia bukan rezekinya untuk menjalani kehidupan dengan anak dan isterinya. Begitu juga dengan masa, dia punya masa tetapi masa itu bukan rezekinya. masa itu dihabiskan untuk menyelesaikan kerja majikannya. Dia juga punya ilmu, miliki ilmu, tetapi ilmu itu bukan rezekinya kerana dia tidak dapat manfaatkan ilmunya. 

Perkara ini benar-benar membuka mata hati sang pencinta kedamaian dan ketenangan. Dapatkan keberkatan, rezeki pasti datang. Jangan pernah takut untuk berhenti kerja seketika untuk menunaikan solat kerana takut dibuang kerja. Tidak ada apa yang perlu ditakukan melainkan Allah. Rezeki Allah maha luas. Jangan kita meletakkan rezeki kita kononya di tangan majikan. Kononnya rezeki itu datang dari usaha kita. Buang jauh pemikiran begini. Nikmat rezeki Allah yang bagi. Bukan pula selepas dapat rezeki kita bole award diri dengan perkara lagha seperti berhibur dan bersuka ria. Siapa kita untuk meraikan rezeki yang diterima? Rezeki yang diterima perlu disalurkan kepada usaha untuk tujuan hidup tadi, iaitu usaha untuk dapatkan keberkatan.

Misalnya:
Rezeki Wang Ringgit 
untuk keberkatan illahi - menunaikan umrah dan haji
untuk keberkatan ibu bapa - bantu ibu bapa dalam perbelanjaan harian (mudahkan urusan)
untuk keberkatan suami/isteri -bantu pasangan memudahkan pekerjaan/urusan
untuk keberkatan anak - gunakan untuk pendidikan dan pengasuhan
untuk kebekatan orang lain- sedekah dan hulurkan bantuan

Rezeki Kesihatan
untuk keberkatan illahi- manfaatkan kesihatan dengan menunaikan ibadah sebanyak mungkin
untuk keberkatan ibu bapa - bantu ibubapa menggunakan pancaindera yg ada

dan seterusnya begitulah. Sama juga dengan rezeki masa, rezeki kehidupan, rezeki kemudahan, rezeki ilmu dan sebagainya. Selepas dikurniakan rezeki ini, kita perlu menyumbangkannya ke arah keberkatan hidup. Hidup bukan milik kita. Hidup bukan hak kita. Tetapi hidup adalah hak Allah. Bagitu rumit kan? Tetapi jika kita faham konsepnya, ia jadi mudah. Seperti orang yang pandai berniaga, setelah tahu asasnya, dia mampu adaptasikan kepada perkara lain. Sebab itu kita kena kuasai erti kehidupan. Agar kita tidak tersasar jauh. Agar kita ada landasan yang betul. Dan kita boleh adaptasikan maksud kehidupan ini dalam semua pekerjaan yang sekaligus akan membentuk diri kita dengan peribadi muslim yang mulia.

Saya dan suami suka dengar lagu dari anak kecil yang datang nya dari Indonesia ini yang bernama Tegar. Cuba hayati lirik lagunya. Dan saksikan video youtube nya di youtube ya. Moga kita yang sibuk "bekerja" dan "berniaga" dapat mengahayati seketika maksud kehidupan , dan di mana keberkatan dalam kehidupan kita. Insyaallah kita perbaiki sama-sama :)


Lirik Lagu Aku Yang Dulu Bukanlah Yang Sekarang - Tegar


Aku yang dulu bukanlah yang sekarang
Dulu ditendang sekarang ku disayang
Dulu dulu dulu ku menderita,
Sekarang aku bahagia

Cita-citaku menjadi orang kaya
Dulu ku susah sekarang Alhamdulillah
Bersyukurlah pada yang Maha Kuasa
Memberi jalan untukmu semua..

Hidupku dulunya seorang pengamen
Pulang malam, selalu bawa uang recehan
Mengejar cita-cita paling mulia
Membantu keluarga di rumah

Sekolah dulu ku gak punya biaya
Terpaksa ku harus mencari nafkah
Tetapi, aku tak berputus asa
Pasti yang kuasa memberi jalannya

Hidupku dulunya seorang pengamen
Pulang malam, selalu bawa uang recehan
Mengejar cita-cita paling mulia
Bersyukur masuk dapur rekaman..

Hidupku dulunya seorang pengamen
Pulang malam, selalu bawa uang recehan
Mengejar cita-cita paling mulia
Bersyukur masuk dapur rekaman..

Sekolah dulu ku gak punya biaya
Terpaksa ku harus mencari nafkah
Paling bisa bantu dengan penuh cinta
Cinta yang penuh warna..

Aku yang dulu bukanlah yang sekarang
Dulu ditendang sekarang ku disayang
Dulu dulu dulu ku menderita,
Sekarang aku bahagia

Cita-citaku menjadi orang kaya
Dulu ku susah sekarang Alhamdulillah
Bersyukurlah pada yang Maha Kuasa
Memberi.. ... memberi .. jalan untukmu semua


untuk yang terakhirnya, kita perlu tahu yang manusia yang berusaha pula terdiri dari 2 jenis. Yang pertama dia selalu kata "memang rezeki dari Allah tapi kita perlu usahakan" orang yang sebegini lebih membesarkan usahanya dari Allah . Sedang dia tidak perasan jika tiada rezeki kesihatan, rezeki ilmu dan rezeki wang ringgit yang diberikan Allah , maka usaha bagaimana pun ia tidak akan dapat. Orang begini lebih akan meraikan setiap kejayaannya kerana merasakan kejayaan itu adalah hasil dari titik peluhnya. Lebih parah ia boleh menimbulkan rasa bermegah dan sombong walau mulutnya sentiasa berkata ALhamdulillah di hadapan manusia dan ketika berucap.

Satu jenis lagi adalah jenis yang membesarkan Allah dalam setiap perkara sehingga dia akan berkata " memang perlu berusaha tetapi rezeki itu semuanya datang dari Allah". Manusian sebegini akan mendahulu kan Allah dalam banyak perkara. Dan ucapan Alhamdulillah di mulutnya adalah ucapan Alhamdulillah yang benar-benar mensyukuri nikmat Allah, bukan mengucap dengan riak. Subhanallah, Astaghfirullah, moga kita tergolong dalam golongan manusia yang pertama tadi.

Akhir kalam,
Hiasi Kediaman, Hiasi Peribadi kelak pasti rumahku menjadi syurgaku :)

//KHAIRUNNISA HAMZAHARA//

marilah kita mulakan mencari rezeki secara lebih luas melalui alam maya agar dapat kita memenuhi tujuan hidup kita bagi memperoleh keberkatan dari Allah dan manusia serta makhluk di sekaliling kita.

Blog adalah tools percuma untuk penyebaran maklumat dan perniagaan di alam maya. Mula daftar diri untuk menyertai kelas asas blog. Layari di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut : http://khairunnisahamzahara.blogspot.com/2013/06/kelas-belajar-asas-membuat-blog-dan.html









0 comments:

Post a Comment

Popular Posts

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

LIKE OFFIAL FB KHAIRUNNISA HAMZAHARA

LIKE PAGE REKABENTUK 3D

LIKE PAGE PENULIS BEBAS DAN USAHAWAN ONLINE

LIKE PAGE BELAJAR BLOG ONLINE

LIKE PAGE HOMESTAY PENULIS

LIKE PAGE BUTIK MUSLIMAH PENULIS

LIKE PAGE WAHM SAHM SOHO